• Berita di India 2021: Calcutta HC dan Studi Tentang Millet
    Wikileaks4india

    Berita di India 2021: Calcutta HC dan Studi Tentang Millet

    Berita di India 2021: Calcutta HC dan Studi Tentang MilletCalcutta HC akan memberikan vonis atas kasus kekerasan pasca-jajak pendapat di Bengal pada hari Kamis

    Sebuah bangku HC Calcutta diatur untuk memberikan putusannya pada sekelompok PIL yang menuduh kekerasan pasca-jajak pendapat di Benggala Barat.

    Pengadilan Tinggi Calcutta akan memberikan putusannya pada sekelompok PIL yang menuduh kekerasan pasca-jajak pendapat di Benggala Barat.

    Berita di India 2021: Calcutta HC dan Studi Tentang Millet

    Sebuah bangku lima anggota HC yang dipimpin oleh penjabat Ketua Hakim Rajesh Bindal telah mencadangkan putusannya tentang masalah tersebut pada 3 Agustus.

    Sesuai masukan, pengadilan tinggi akan memberikan putusannya pada pukul 11.00 pada hari Kamis.

    Sejumlah pemohon petisi telah memindahkan pengadilan tinggi awal tahun ini, menuduh kekerasan pasca-jajak pendapat yang meluas di negara bagian Benggala Barat setelah Kongres Trinamool kembali berkuasa pada 2 Mei.

    Komisi Nasional Hak Asasi Manusia (NHRC) telah membentuk komite atas arahan pengadilan tinggi untuk menyelidiki berbagai pengaduan kekerasan pasca-jajak pendapat di Benggala Barat.

    Para korban telah melontarkan tuduhan serius tentang pembunuhan, pemerkosaan, dan perusakan properti terhadap para pelaku kekerasan pasca-jajak pendapat.

    Pada tanggal 29 Juni, tim pencari fakta NHRC bahkan diserang di Jadavpur Benggala Barat ketika sedang menyelidiki dugaan insiden kekerasan pasca-jajak pendapat.

    Dalam laporannya, NHRC telah menarik pemerintah TMC CM Mamata Banerjee atas dugaan penyimpangan dalam menjaga hukum dan ketertiban.

    NHRC juga telah menyarankan penyelidikan oleh badan pusat atas berbagai tuduhan tersebut.

    Advokat senior Mahesh Jethmalani, mewakili salah satu pemohon petisi, mengutip laporan NHRC yang menyatakan bahwa keluhan dari beberapa individu yang terkena dampak kekerasan pasca-jajak pendapat tidak didaftarkan oleh Polisi Benggala Barat.

    Kapil Sibal, muncul atas nama Polisi Benggala Barat, berpendapat bahwa laporan NHRC “bermotif politik” dan bahwa beberapa anggota komite pencari fakta memiliki hubungan dengan BJP.

    Tuduhan kekerasan pasca-jajak pendapat telah memicu perang kata-kata antara BJP dan TMC. Sementara BJP menuduh TMC menargetkan pekerjanya, TMC menanggapi dengan mengklaim bahwa pekerja BJP menargetkan pekerja mereka sendiri.

    Studi menunjukkan millet dapat mengurangi risiko penyakit kardiovaskular

    Menurut sebuah studi baru yang dipimpin oleh Institut Penelitian Tanaman Internasional untuk Daerah Semi-Arid (ICRISAT) Hyderabad, konsumsi millet (gandum utuh/bajra) dapat mengurangi risiko penyakit kardiovaskular.

    Konsumsi millet dapat mengurangi kolesterol total, triasilgliserol (umumnya dikenal sebagai trigliserida) dan Indeks Massa Tubuh (BMI), sebuah studi baru menemukan.

    Studi ini menganalisis data dari 19 studi dengan hampir 900 orang sebagai partisipan.

    Dilakukan oleh lima organisasi dan dipimpin oleh Institut Penelitian Tanaman Internasional untuk Daerah Semi-Arid (ICRISAT) Hyderabad, penelitian menunjukkan bahwa mengkonsumsi millet mengurangi kolesterol total sebesar 8 persen, menurunkannya dari tingkat tinggi ke normal pada para peserta.

    Ada hampir 10 persen penurunan kolesterol lipoprotein densitas rendah dan sangat rendah (umumnya dipandang sebagai ‘kolesterol jahat’) dan kadar triasilgliserol dalam darah.

    ”Melalui pengurangan ini, levelnya naik dari di atas normal ke kisaran normal.”

    “Selain itu, mengkonsumsi millet menurunkan tekanan darah dengan tekanan darah diastolik (angka terbawah dalam pembacaan BP) menurun sebesar 5 persen,” kata Dr. S Anitha, penulis utama studi dan Ahli Gizi Senior di ICRISAT.

    Dia lebih lanjut menjelaskan bahwa penelitian tersebut juga menunjukkan bahwa mengkonsumsi millet mengurangi BMI sebesar 7 persen pada orang yang kelebihan berat badan dan obesitas, menunjukkan kemungkinan kembali ke BMI normal.

    Millet jauh lebih tinggi dalam asam lemak tak jenuh, dengan kadar 2 hingga 10 kali lebih tinggi daripada gandum olahan dan beras giling, serta jauh lebih tinggi daripada gandum gandum utuh.

    “Hasil penelitian ini bersama dengan penelitian terbaru kami yang menunjukkan bahwa konsumsi millet mengurangi risiko terkena diabetes tipe 2 dan membantu mengelola diabetes tipe 2, menyoroti kebutuhan kritis untuk melihat dengan hati-hati bagaimana cara paling tepat membawa millet kembali ke dalam tubuh. diet di India dan memastikan ini mencapai mayoritas.” Kata Dr. Hemalatha, Direktur National Institute of Nutrition (NIN).

    Dokter dan rekan penulis, Raj Kumar Bhandari, mencatat bahwa berdasarkan bukti dalam penelitian ini, dokter dapat membantu mengurangi hipertensi dan pengerasan dan penyempitan arteri dan mengatur berat badan dengan perubahan pola makan yang tepat termasuk millet.

    “Namun, penting untuk mengonsumsi makanan berbahan dasar millet dan sehat secara teratur dan menjadikannya sebagai kebiasaan,” ujarnya.

    Berita di India 2021: Calcutta HC dan Studi Tentang Millet

    Semua hasil didasarkan pada konsumsi 50 hingga 200 g millet per hari untuk jangka waktu mulai dari 21 hari hingga empat bulan.

    Informasi baru tentang manfaat kesehatan dari millet ini semakin mendukung kebutuhan untuk berinvestasi lebih banyak dalam biji-bijian, termasuk seluruh rantai nilainya mulai dari varietas yang lebih baik bagi petani hingga pengembangan agribisnis.…