• Berita di India 2021: Narendra Modi dan Ledakan IED
    Wikileaks4india

    Berita di India 2021: Narendra Modi dan Ledakan IED

    Berita di India 2021: Narendra Modi dan Ledakan IEDPM Modi secara virtual akan meletakkan batu fondasi Somnath Promenade di Gujarat pada 20 Agustus

    Pada hari Jumat, PM Narendra Modi akan meletakkan batu fondasi untuk sejumlah proyek di Gujarat, termasuk Somnath Promenade dan Kuil Shree Parvati. sbobetasia

    Perdana Menteri Narendra Modi akan meresmikan dan meletakkan batu pertama dari beberapa proyek di Somnath, Gujarat pada 20 Agustus melalui konferensi video.

    Berita di India 2021: Narendra Modi dan Ledakan IED

    PMO mengatakan dalam sebuah pernyataan pada hari Rabu bahwa proyek yang akan diresmikan termasuk Promenade Somnath, Pusat Pameran Somnath dan kawasan kuil yang direkonstruksi dari Somnath Lama (Juna).

    Dia juga akan meletakkan batu fondasi Kuil Shree Parvati selama acara tersebut.

    Somnath Promenade telah dikembangkan di bawah skema PRASHAD (Pilgrimage Rejuvenation and Spiritual, Heritage Augmentation Drive) dengan total biaya lebih dari Rs 47 crore.

    Pusat Pameran Somnath, yang dikembangkan di lokasi ‘Pusat Fasilitasi Turis’, menampilkan pameran dari bagian-bagian yang dibongkar dari kuil Somnath tua dan patung-patungnya yang memiliki arsitektur kuil bergaya Nagar dari Somnath tua.

    Kawasan kuil yang direkonstruksi di Old (Juna) Somnath telah diselesaikan oleh Shree Somnath Trust dengan total pengeluaran Rs 3,5 crore, kata pernyataan itu.

    Kuil ini juga disebut sebagai Kuil Ahilyabai karena dibangun oleh Ratu Ahilyabai dari Indore ketika dia menemukan bahwa kuil tua itu dalam reruntuhan.

    Seluruh kompleks candi tua telah dibangun kembali secara holistik untuk keselamatan peziarah dan dengan kapasitas yang ditambah, tambahnya.

    Kuil Shree Parvati diusulkan untuk dibangun dengan total pengeluaran Rs 30 crore. Ini akan mencakup pembangunan candi dalam Gaya Salat Sompura, pengembangan Garbha Griha dan Nritya Mandap.

    Jam malam Shillong akan dilonggarkan dari jam 5 pagi sampai jam 5 sore pada hari Kamis: Pemerintah Meghalaya

    Jam malam di Shillong dan daerah sekitarnya, yang diberlakukan untuk mengekang kekerasan di wilayah tersebut setelah kematian mantan pemimpin HNLC Cheristerfield Thangkhiew, akan dilonggarkan dari pukul 5 pagi hingga 5 sore pada hari Kamis.

    Pemerintah Meghalaya mengumumkan bahwa jam malam di Aglomerasi Shillong, yang diberlakukan untuk mengekang kekerasan di wilayah tersebut setelah kematian seorang pemimpin militan, akan dilonggarkan dari jam 5 pagi hingga jam 5 sore pada hari Kamis, 19 Agustus.

    Pengumuman itu datang pada hari Rabu dalam perintah yang dikeluarkan oleh administrasi Distrik Perbukitan Khasi Timur.

    Namun, jam malam akan diberlakukan kembali dari jam 5 sore pada hari Kamis hingga jam 5 pagi pada hari Jumat.

    Selama periode relaksasi, toko-toko esensial dan non-esensial akan tetap buka hingga pukul 4 sore.

    Kantor-kantor pemerintah akan diizinkan beroperasi sampai jam 4 sore dengan kekuatan 30 persen.

    Pergerakan kendaraan antar dan intra distrik hanya akan diizinkan dengan izin yang valid. Namun, kendaraan komersial akan diizinkan untuk berjalan.

    Pertemuan dan acara publik telah dilarang. Hanya kegiatan yang diizinkan oleh pemerintah yang akan diizinkan.

    Situasi hukum dan ketertiban di Shillong Agglomeration memburuk pada 15 Agustus setelah pembunuhan mantan pemimpin HNLC, Cheristerfield Thangkhiew, dalam ‘pertemuan’ dengan polisi pada dini hari 13 Agustus.

    Chesterfield Thangkhiew, yang telah menyerah pada 2018, ditembak mati pada 13 Agustus ketika ia diduga mencoba menyerang tim polisi dengan pisau selama penggerebekan di rumahnya sehubungan dengan serangkaian ledakan IED di negara bagian tersebut.

    Mengingat kekerasan dan pembakaran yang mengguncang negara bagian pada Hari Kemerdekaan, pemerintah Meghalaya memberlakukan jam malam di Aglomerasi Shillong dan menangguhkan layanan internet di empat distrik selama 48 jam pada hari Minggu.

    Berita di India 2021: Narendra Modi dan Ledakan IED

    Pemerintah Meghalaya telah mulai berdiskusi dengan para kepala suku, pemimpin agama, kelompok masyarakat sipil, dan organisasi untuk mengembalikan keadaan normal di Shillong dan bagian lain negara bagian itu.

    Di sisi lain, personel keamanan berat telah dikerahkan di beberapa kantong di Shillong untuk menjaga situasi hukum dan ketertiban.

    Sebelumnya, Ketua Menteri Meghalaya Conrad Sangma telah menginformasikan bahwa pemerintah negara bagian telah membentuk komite perdamaian, yang dipimpin oleh Wakil Ketua Menteri Prestone Tynsong untuk membahas cara memulihkan keadaan normal di Shillong dan daerah sekitarnya.…