• Berita di India 2021: Perlakuan Taliban dan Mamata Banerjee
    Wikileaks4india

    Berita di India 2021: Perlakuan Taliban dan Mamata Banerjee

    Berita di India 2021: Perlakuan Taliban dan Mamata BanerjeePemeriksaan Fakta: Taliban secara paksa menikahi anak di bawah umur, tetapi tangkapan layar ‘Al Jazeera’ ini berubah

    “Taliban mulai menculik gadis-gadis kecil dari rumah mereka. Orang tua yang menolak untuk memberikan anak perempuan mereka kepada Taliban dibunuh oleh Pejuang Taliba” Ungkap Sebuah tweet.

    Sebuah laporan pertengahan pejuang Taliban secara paksa menikahi gadis-gadis, kadang-kadang semuda 12 tahun, di wilayah dominasi mereka, sebuah tweet yang dikaitkan dengan Al Jazeera beredar di media sosial.

    Berita di India 2021: Perlakuan Taliban dan Mamata Banerjee

    “Taliban mulai menculik gadis-gadis kecil dari rumah mereka. Orang tua yang menolak memberikan anak perempuan mereka kepada Taliban sedang dibunuh oleh Pejuang Taliban,” bunyi tweet yang juga memiliki gambar mengganggu dari seorang gadis berdarah dikelilingi oleh pejuang Islam.

    Judul bersama dengan tangkapan layar yang diklaim mengatakan, “Umat Hindu masih akan memilih listrik gratis. Kami adalah orang yang sama yang menipu kami sendiri ke Inggris dan mughal.”

    India Today Anti Fake News War Room (AFWA) telah menemukan bahwa tangkapan layar viral telah berubah, dan hingga saat penulisan cerita ini, tidak ada tweet seperti itu yang diposting dari akun Twitter Al Jazeera.

    Gambar yang digunakan dalam tweet tersebut berasal dari tahun 2016 dan menunjukkan aksi panggung yang dilakukan oleh beberapa artis Afghanistan.

    Namun, memang benar bahwa beberapa insiden gadis-gadis muda Afghanistan diculik dan dinikahkan secara paksa oleh Taliban telah dilaporkan baru-baru ini.

    Petunjuk utama pertama yang menimbulkan keraguan mengenai keaslian tweet adalah nama pegangan di mana “Al Jazeera” salah eja sebagai “Al Jajeera”.

    Sementara nama tampilannya adalah “Al Jajeera English”, pegangan Twitter adalah “@AJENews”.

    Pada kenyataannya, pegangan Twitter “Al Jazeera English” adalah “@AJEnglish”, sedangkan “@AJENews” adalah pegangan dari “Al Jazeera Breaking News”.

    Kami kemudian melakukan pencarian kata kunci dan menemukan bahwa baik “Al Jazeera English” maupun “Al Jazeera Breaking News” tidak memposting tweet semacam itu hingga saat penulisan cerita ini.

    Pencarian terbalik gambar yang digunakan dalam tweet viral, kami menemukannya dalam laporan 2016 yang diterbitkan oleh “Los Angeles Times”.

    Di sini, gambar itu diposting dengan judul, “Artis Afghanistan menghidupkan kembali pembunuhan massal Farkhunda Malikzada, 27, seorang wanita Afghanistan yang dipukuli sampai mati pada 19 Maret 2015, setelah dituduh membakar salinan Alquran di Kabul.” Foto tersebut diambil oleh fotografer Associated Press, Rahmat Gul.

    Kami menemukan gambar viral dan beberapa gambar lain dari peristiwa yang sama di arsip AP.

    Ketika Taliban menguasai provinsi-provinsi penting di Afghanistan, ada laporan bahwa para pejuangnya secara paksa menculik dan menikahi gadis-gadis remaja.

    Beberapa siswa Afghanistan yang tinggal di Chandigarh juga telah mengkonfirmasi hal yang sama kepada India Today.

    Dilaporkan, Taliban telah meminta daftar gadis di atas 15 dan janda di bawah 45 untuk menikah dengan pejuang mereka.

    Namun, juru bicara Taliban Suhail Shaheen menolak klaim itu sebagai tidak berdasar dan “propaganda beracun”.

    Oleh karena itu, jelas bahwa meskipun situasi bagi perempuan sangat menyedihkan di Afghanistan di bawah pemerintahan Taliban, tweet Al Jazeera tentang penculikan gadis-gadis kecil berubah.

    Koordinasi dengan Pusat untuk membawa kembali 200 warga Benggala Barat yang terdampar di Afghanistan: CM

    Berbicara pada konferensi pers di Kolkata pada hari Rabu, CM Bengal Barat Mamata Banerjee mengatakan pemerintah negara bagian berkoordinasi dengan Center untuk memastikan kembalinya 200 penduduk negara bagian yang terdampar di Afghanistan.

    Kepala Menteri Benggala Barat Mamata Banerjee pada hari Rabu mengatakan bahwa pemerintahnya sedang berkoordinasi dengan Pusat untuk pengembalian yang aman lebih dari 200 orang dari negara bagian yang masih terdampar di Afghanistan.

    Dikatakannya, warga Benggala Barat yang terdampar itu berasal dari Kalimpong dan Terai yang sedang bekerja di Afghanistan.

    Berita di India 2021: Perlakuan Taliban dan Mamata Banerjee

    “Sekretaris utama akan menulis surat kepada Kementerian Luar Negeri (MEA) untuk membawa mereka kembali,” katanya kepada wartawan.

    Memegang bahwa krisis Afghanistan adalah masalah besar, dia berkata, “Pertama-tama kita harus menjaga keselamatan orang India.”

    Untuk pertanyaan apakah pemerintah BJP di Pusat harus meninjau kembali kebijakan imigrasi sehubungan dengan krisis kemanusiaan di Afghanistan, “Ini adalah masalah sensitif dan keputusan kebijakan utama. MEA sedang memantau situasi krisis. Saya tidak boleh mengomentari itu saat ini.”…