• Berita di India 2021: Sambalpur Odisha dan Pencucian Uang
    Wikileaks4india

    Berita di India 2021: Sambalpur Odisha dan Pencucian Uang

    Berita di India 2021: Sambalpur Odisha dan Pencucian UangSetelah menunggu selama 75 tahun, pulau sungai di Sambalpur Odisha mendapatkan akses ke layanan perbankan

    Setelah kehilangan layanan perbankan selama 75 tahun, pulau sungai Kud Gunderpur di Sambalpur Odisha akhirnya mendapatkan akses ke bank.

    Sebuah titik layanan pelanggan Utkal Grameen Bank telah dibuka di desa.

    setelah kehilangan layanan perbankan selama 75 tahun sejak kemerdekaan, pulau sungai Kud Gunderpur di distrik Sambalpur Odisha akhirnya mendapatkan akses ke sana.

    Berita di India 2021: Sambalpur Odisha dan Pencucian Uang

    Titik layanan pelanggan (CSP) Utkal Grameen Bank telah dibuka oleh proyek yang dikelola pemerintah negara bagian Misi Mata Pencaharian Odisha dengan dukungan dari administrasi distrik Sambalpur.

    Seorang koresponden bisnis telah ditunjuk untuk memfungsikan CSP.

    Fasilitas baru ini akan bermanfaat bagi 5.000 orang yang tinggal di desa di pulau sungai.

    Kud Gunderpur, yang berada di bawah blok Dhankauda di distrik Sambalpur, terletak di antara pengalihan cabang sungai Mahanadi.

    Lokasinya yang unik membuat sulit bagi pemerintah untuk menyediakan fasilitas dasar bagi penghuninya.

    Ketiadaan fasilitas perbankan selama ini juga berdampak pada akses warga terhadap layanan dasar lainnya.

    5.000 penduduk menghadapi beberapa masalah dalam mengakses fasilitas pendidikan, kesehatan dan transportasi.

    Pembukaan CSP Utkal Grameen Bank di pulau itu hanya dimungkinkan setelah sebuah jembatan yang menghubungkannya ke daratan dibangun pada Februari tahun lalu.

    Sebelum itu, ibu hamil harus mempertaruhkan nyawanya untuk mencapai fasilitas kesehatan primer, petani harus naik perahu untuk menjual hasil panen dan membeli benih, dan penduduk menjalani kehidupan yang terkucil.

    Balwant Singh, kolektor distrik Sambalpur pada tahun 2015, telah mempercepat pembangunan jembatan ketika proposal untuk hal yang sama telah sampai di mejanya beberapa tahun yang lalu.

    “Kami telah menunjuk sekitar 15 gadis dari kelompok swadaya departemen Misi Shakti sebagai koresponden bisnis di berbagai bidang.”

    “Mereka telah dilatih dalam pembukaan rekening tabungan, penarikan dan layanan lainnya.”

    “Sekarang, orang tidak perlu pergi ke bank di kota untuk menarik uang,” kata petugas nodal Misi Mata Pencaharian Odisha, Pushpashree.

    Dia melanjutkan, “CSP akan membantu buruh harian mendapatkan gaji mereka ditransfer. Ini juga akan memungkinkan penyandang disabilitas untuk menarik uang dengan mudah.”

    “Akan lebih mudah bagi warga untuk memanfaatkan manfaat skema pemerintah seperti PM Suraksha Bima Yojana dan PM Jeevan Jyoti Bima Yojana.”

    Kolektor distrik Sukant Tripathi mengatakan kepada India Today, “CSP yang baru dibuka tidak hanya akan membantu inklusi keuangan penduduk dengan menghubungkan setiap individu yang tidak memiliki rekening bank dengan sistem perbankan, tetapi juga akan memenuhi kebutuhan kredit masyarakat. Ini dapat meningkatkan mata pencaharian mereka.”

    Dia menambahkan, “Sebelumnya, penduduk desa harus mempertaruhkan hidup mereka dan melakukan perjalanan dengan perahu kecil untuk mencapai daratan untuk pekerjaan sehari-hari dan kebutuhan perbankan mereka. Banyak nyawa telah hilang selama 75 tahun ini.”

    Sambalpur MLA Rohit Pujari mengatakan, “Kepala menteri serius dalam menghubungkan setiap blok negara bagian ke sistem perbankan.”

    “Moto pemerintah kita adalah inklusi keuangan untuk semua. Kami berharap pemerintah Union akan mendukung kami dalam membuka lebih banyak cabang bank di negara bagian.”

    Tuduhan pencucian uang: Pemimpin BJP menulis kepada ED untuk meminta tindakan terhadap Shiv Sena MLA

    Pemimpin BJP Kirit Somaiya menulis kepada Direktorat Penegakan (ED) menuntut tindakan terhadap Shiv Sena MLA Yamini Jadhav sehari setelah diketahui bahwa departemen Pajak Penghasilan meminta diskualifikasinya.

    sehari setelah India Today melaporkan tentang departemen Pajak Penghasilan (TI) yang mencari diskualifikasi Shiv Sena MLA Yamini Jadhav karena perbedaan dalam pernyataan tertulisnya untuk pemilihan Majelis Maharashtra 2019, pemimpin BJP Kirit Somaiya menulis kepada Direktorat Penegakan (ED) menuntut tindakan terhadapnya.

    Dalam sebuah surat kepada direktur ED, Kirit Somaiya mengatakan: “Tampaknya properti bernilai crores rupee, transaksi oleh perusahaan cangkang, perusahaan asing dengan kebutuhan penyelidikan yang berbasis di UEA.”

    Kirit Somaiya, mantan anggota parlemen, juga menuduh Shiv Sena MLA Yamini Jadhav secara ilegal menyembunyikan tiga properti bersama ibunya di distrik Ratnagiri.

    Dalam suratnya, Kirit Somaiya mengklaim bahwa Yamini Jadhav telah mengambil pinjaman tanpa jaminan sebesar Rs 1 crore dari perusahaan cangkang dengan nama Pradhan Dealers Pvt Ltd.

    “Pradhan Dealers Pvt Ltd. adalah perusahaan cangkang dan palsu yang melayang untuk menyalurkan uang hitam melalui entri akomodasi kepada penerima manfaat yang terdiri dari Yashwant Jadhav, Yamini Jadhav, putra mereka Yatin Jadhav dan Nikhil Jadhav, Sunanda Mohite dan perusahaan dijalankan dan dioperasikan oleh mereka,” tulis pemimpin BJP itu.

    Dalam penyelidikannya, departemen TI menemukan kejanggalan terkait beberapa transaksi dengan perusahaan cangkang yang berbasis di Kolkata, yang diduga digunakan untuk mencuci uang senilai Rs 15 crore kepada Yamini Jadhav, suaminya Yashwant Jadhav, yang merupakan ketua Brihanmumbai Municipal Corporation (BMC) Komite Tetap, dan anggota keluarga lainnya.

    Sementara itu, Kirit Somaiya, juga menuduh bahwa pemegang saham Pradhan Dealers Pvt Ltd. adalah “antara lain dua perusahaan”, yang berbasis di Kolkata.

    “Direktur perusahaan saat ini Krishna Todi dan Chandrashekhar Rane juga direktur di sekitar 8 perusahaan yang berbeda di mana, kebanyakan dari mereka berbasis di Kolkata.”

    “Perusahaan tempat mereka menjadi direktur tidak mencerminkan bisnis apa pun dalam pembukuan mereka.”

    “Kedua orang ini adalah direktur dummy karena alamat mereka masing-masing adalah chawl di Malad dan Mazgaon.”

    “Semua perusahaan dummy ini memiliki sekretaris perusahaan umum yang berbasis di Marine Lines, Mumbai.”

    Berita di India 2021: Sambalpur Odisha dan Pencucian Uang

    “Perusahaan-perusahaan itu adalah perusahaan palsu dan perusahaan cangkang dan digunakan untuk menghasilkan pendapatan putih melalui pinjaman yang tercermin dalam pembukuan,” tulisnya.

    Pemimpin BJP juga mengklaim bahwa Yamini Jadhav dan keluarganya menggunakan uang itu dalam kegiatan pencucian uang di UEA.

    “Selain itu, uang hitam yang disalurkan ke keluarga Jadhav melalui jaringan perusahaan yang kompleks digunakan dalam kegiatan pencucian uang,” tuding Kirit Somaiya.…