• Berita di India 2021: Subhas Sarkar dan Roya Rahmani
    Wikileaks4india

    Berita di India 2021: Subhas Sarkar dan Roya Rahmani

    Berita di India 2021: Subhas Sarkar dan Roya RahmaniIbu Rabindranath Tagore menolak untuk memeluknya karena dia gelap, kata Menteri Serikat Subhas Sarkar

    Saat berbicara di sebuah universitas pada hari Rabu, Menteri Persatuan Subhas Sarkar mengatakan, “Rabindranath Tagore berkulit gelap dibandingkan dengan keluarganya. Itulah sebabnya ibunya menolak untuk memeluknya.”

    berbicara di sebuah program di Universitas Visva Bharati di Benggala Barat pada hari Rabu, menteri Persatuan Subhas Sarkar mengatakan bahwa ibu Rabindranath Tagore menolak untuk memeluknya karena dia ‘gelap’. sbobet online

    Berita di India 2021: Subhas Sarkar dan Roya Rahmani

    “Tagore adalah orang yang gelap dibandingkan dengan anggota keluarganya yang lain.”

    “Itu sebabnya ibunya dan orang lain menolak untuk membawanya ke pangkuan mereka,” kata Menteri Negara Persatuan Pendidikan Subhas Sarkar.

    Lebih lanjut, ia menambahkan, “Anggota keluarga Tagore memiliki kulit yang sangat cerah. Ada dua jenis kulit putih – satu agak kekuningan dan yang lainnya memiliki semburat merah.”

    “Kulit Tagore adalah jenis kedua. Ibunya tidak akan menerimanya. lengannya saat dia gelap.”

    Akhirnya, Subhas Sarkar menyimpulkan, “Orang yang sama itu memenangkan dunia untuk India!”

    Rabindranath Tagore adalah seorang penulis Bengali dan pemenang Nobel. Bahkan, dia juga pendiri Universitas Visva Bharati tempat Subhas Sarkar membuat pernyataan ini pada hari Rabu.

    Pernyataan menteri serikat tentang kulit Rabindranath Tagore telah memicu kontroversi.

    Pemimpin senior TMC Anubrata Mondal mengatakan tentang masalah ini, “Mereka tidak tahu apa-apa tentang Rabindranath [Tagore] dan itulah sebabnya mereka memfitnahnya.”

    “Bagaimana Subhas Sarkar mengetahui semua ini? Apakah dia lahir sebelum Tagore? Karena gangguan seperti itu, partai mereka [BJP] dalam kondisi seperti itu.”

    Selain menjabat sebagai menteri Persatuan, Subhas Sarkar juga bertanggung jawab atas negara bagian BJP di Jharkhand dan wakil presiden negara bagian BJP di Benggala Barat.

    Taliban berbicara tentang wanita tetapi peringatan Syariah paling mengkhawatirkan: Mantan Duta Besar Afghanistan untuk AS

    Roya Rahmani, mantan Duta Besar Afghanistan untuk AS, mengatakan bahwa Taliban berbicara tentang hak-hak perempuan tetapi dengan peringatan hukum Syariah dan itu yang paling mengkhawatirkan.

    Editor Konsultasi TV ndia Today Rajdeep Sardesai berbicara dengan Roya Rahmani, mantan Duta Besar Afghanistan untuk AS, yang mengatakan bahwa Taliban berbicara tentang hak-hak perempuan tetapi dengan peringatan hukum Syariah dan itu yang paling mengkhawatirkan. Kutipan:

    T: Apakah waktu diputar kembali ketika wanita ditolak kebebasan dasarnya?

    Itu adalah sesuatu yang masih harus dilihat.

    Taliban datang ke Afghanistan baru di mana rakyatnya telah mengalami banyak kemajuan dan perempuan telah menikmati hak dan kebebasan yang belum pernah terjadi sebelumnya selama 20 tahun terakhir.

    Mereka memiliki begitu banyak prestasi; mereka memiliki kemampuan untuk mengikuti semua jenis kegiatan dan profesi.

    Tapi itu juga Afghanistan yang berbeda karena orang-orangnya telah terpapar ke seluruh dunia; mereka terhubung ke seluruh dunia. Pada saat yang sama, mereka haus akan keadilan.

    T: Apakah Anda benar-benar percaya bahwa mungkin bagi perempuan untuk menantang Taliban secara terbuka?

    Taliban diketahui memerintah melalui faktor ketakutan. Mereka selalu menggunakan ketakutan sebagai instrumen untuk mengendalikan masyarakat.

    Ini sekali lagi sangat umum. Pembawa berita wanita keluar dan mewawancarai orang-orang, bahkan Taliban, adalah pertanda baik.

    Tapi berapa lama itu akan tetap? Apakah hanya aksi PR sampai pasukan internasional menghilang dari Afghanistan?

    T: Apakah Anda percaya ini adalah aksi PR?

    Mereka memiliki rasa menikmati platform diplomatik. Doha memberi mereka kesempatan untuk melihat apa artinya bertindak seperti pemerintah.

    Mungkin itu yang membuat mereka mengadopsi tampilan yang lebih lembut dan moderat. Tapi kita bisa segera melihat kekambuhan seperti 20 tahun yang lalu.

    Yang paling mengkhawatirkan saya adalah bahwa setiap kali mereka berbicara tentang hak-hak perempuan, mereka melakukannya dengan peringatan.

    Dan peringatannya adalah: dalam hukum Syariah. Apa yang [dari apa yang telah dilakukan para wanita] tidak sesuai dengan Islam? Semua itu dipraktikkan di banyak negara mayoritas Muslim.

    Faktanya, Afghanistan, dengan semua kebebasan yang kami miliki dalam 20 tahun terakhir, agak konservatif.

    Petunjuk mereka yang terus-menerus pada peringatan itu mengkhawatirkan bagi saya.

    T: Apakah Anda merasa dikhianati hari ini oleh AS?

    Saya merasa dikhianati oleh seluruh komunitas internasional, termasuk para pemimpin di negara saya.

    Sebagai wanita Afghanistan, kami telah dikhianati oleh semua orang. Kami bekerja dengan darah, air mata, dan keringat untuk berada di tempat kami sekarang untuk janji yang tidak berlaku.

    Setelah 20 tahun ini, Anda telah didorong kembali ke nasib yang dapat mereka putuskan untuk Anda. Paling-paling menjadi warga negara kelas dua.

    Berita di India 2021: Subhas Sarkar dan Roya Rahmani

    T: Apakah Anda mempertimbangkan untuk kembali ke Afghanistan?

    Saya akan kembali ke negara saya ketika saya tahu bahwa saya akan efektif dan ada peran positif yang harus saya mainkan untuk berkontribusi pada rekonstruksinya.

    Jika hari itu adalah hari ini atau besok, saya siap untuk kembali.…